FANDOM


CIP Fb9

cinderella in paris


TAWAF DI JALAN NZ VOORBURGWAL



Dingin, lapar, basah kuyub, bingung dan lelah, Itulah enam kata yang sangat tepat mendiskripsikan keadaanku saat ini. Seorang gadis mungil Asia berdiri sendiri di tengah gerimis kota Amsterdam di akhir musim semi dengan suhu sekitar delapan derajat celcius tanpa payung. Aku menanti Vany di depan sebuah toko, di seberang lapangan persegi panjang luas beralas batu yang disekelilingnya berdiri bangunan kuno yang kokoh. Kutaruh tas koper hitam besar di sebelah kiriku, sementara punggungku memanggul tas ransel merah. Koper seberat dua puluh delapan kilogram itu setengahnya berisi bumbu masakan, kecap, sambal botol dan oleh-oleh untuk kakakku dan keluarganya. Saat ini temanku Vany sedang berusaha mencari Hostel Bob di Jalan NZ Voorburgwal. Suara lonceng berdentang beberapa kali dari salah satu gedung yang mengitari alun-alun di depanku.

“Ah seandainya payung kotak-kotak biruku tidak tertinggal”, sesalku.

Padahal buku Lonely Planet Eropa sudah mengingatkan, jangan pernah melupakan payung atau pun jas hujan saat mengunjungi Amsterdam. Saat seperti ini memang paling enak berandai-andai. Andai payungku tidak tertinggal, tadi pasti aku tidak melewati Gedung “Amsterdam'Tourism and Convention Board”, disingkat VVV yang berada tepat di depan stasiun kereta Amsterdam Centraal. Seandainya aku mampir ke VVV, tentu mudah bagiku dan Vany menemukan Youth Hostel Bob. Menurut Lonely Planet penginapan itu hanya berjarak sepuluh menit dengan berjalan kaki dari Amsterdam Centraal. Tetapi sudah bolak balik kami mengitari jalan yang sama dan bertanya ke orang sekitar, kami masih belum menemukan hostel yang terkenal di kalangan backpacker internasional itu.

Seandainya aku berhasil menemukan Hostel Bob, tentu aku tidak perlu harus menggigil kedinginan di salah satu sudut alun-alun dengan tampang memelas mirip kucing kecebur kolam. Seandainya sewaktu di Indonesia aku tidak asal memesan hostel. Tadi pagi saat aku bertanya ke orang yang aku temui di Schipol, ternyata hostel yang aku pesan online dari Jakarta beberapa hari sebelum kami berangkat ke Amsterdam tersebut letaknya agak jauh dari pusat kota dan kurang aman untuk kami dua perempuan mungil. Salah satu bapak yang aku tanyakan malah menyarankan aku mencari penginapan di sekitar Jalan NZ Voorburgwal karena dekat ke macam-macam obyek wisata. Andai teman satu Sekolah Dasarku Trevy yang satu bulan lalu menawarkan bantuan untuk menjemputku di Airport tidak MIA-missing in action di menit terakhir tanpa pemberitahuan, pasti aku sudah merebahkan tubuh lelahku setelah lima belas jam perjalanan dari Cengkareng ke Amsterdam. Untunglah aku tidak perlu berlama-lama berandai-andai, dari kejauhan aku sudah melihat Vany.

“Ketemu Van?" tanyaku dengan suara parau

"Ngga, tapi gue nemu kafe yang jual macam-macam cake"

Kami berjalan lagi ke sisi lain alun-alun ini dan kemudian untuk kesekian kali menapaki kembali jalan NZ Voorburgwal. Vany memang tidak menemukan Hostel Bob, tetapi berhasil menemukan satu kedai pie yang terkenal di salah satu pojok Jalan NZ Voorburgwal, tak jauh dari Magna Plaza.

Satu potong pie apple hangat seukuran tanganku dan satu cangkir coklat panas yang masing –masing seharga dua Euro bagaikan oase yang menentramkan dan menghangatkan perutku. Kalori dari pie apple Amsterdam tersebut berhasil membuat otakku bekerja dengan baik. Saat membayar ke petugas kasir yang ternyata mahasiswi di Universitas Amsterdam, aku memberanikan diri bertanya lokasi Bob. Anneke tidak hanya cantik, ramah dan pintar, tetapi dia juga mempunyai kelebihan yang aku butuhkan. Gadis kasir berambut pirang ini tahu dengan tepat dimana Hostel Bob berada! Dia bahkan tanpa diminta dengan sigap menggambarkan denah dari Kafe ini ke Hostel Bob.

Hostel yang masyur namanya di kalangan backpacker ini, ternyata tidak terlalu besar, bentuknya juga sangat sederhana. Ruang penerimaan tamu sekaligus lobby ada di lantai dasar dari gedung sempit bertingkat, yang untuk mencapai ke penerima tamu, aku harus menuruni anak tangga dari pintu masuk yang mungil. Beberapa anak muda bule yang lusuh dengan bodypack mereka yang besar seukuran punggung mereka, berkerumun di bangku yang ada di sisi kanan lobby. Yang lain tertawa terbahak-bahak di sela-sela hawa cannabis. Sementara aku ada di dalam antrian menuju sang penerima tamu, seorang laki-laki bule usia empat puluhan yang jauh dari kesan ramah seperti resepsionis hotel-hotel di Indonesia.

“Yes, next!”, suara bariton dan keras keluar dari tenggorokan lelaki tinggi kurus berpotongan rambut ala tentara. Jakunnya bergetar.

“Hi, I am looking for a room and I wonder if I can find 2 beds for me and my friend”

“Already booked?” tanyanya dengan mimik serius.

“Nope”

“No, full. Next!

Aku langsung mundur dan menemui Vany yang menungguku di luar. Ketakutan sempat melintas di benakku. Aku membayangkan head line mengenaskan di surat kabar yang tidak pernah kubayangkan saat merencanakan perjalanan ini : “Dua perempuan mungil Indonesia gelandangan di negeri kincir angin.” Aku segera menghapus bayangan mengerikan dari otakku. Segera kubolak-balik Lonely Planetku, mencari hostel lain di sekitar sini. Bingo! Aivengo hostel, terletak satu blok di belakang Bob, di Spuistraat Nomor 6.

“Yuk Van kita ke Aivengo!”

Dengan semangat hasil pembakaran kalori pie apel, aku menarik koperku dan menggamit tangan Vany. Di sekitarku turis-turis muda bersliweran. Sebagian besar memanggul bodypack seukuran tubuh mereka tetapi ada juga yang menyeret koper kecil dan ransel. Pemandangan seperti itu di musim semi dan musim panas sepertinya sudah lazim di kota Amsterdam yang menjadi kota tujuan wisata terkenal bagi traveller dari seluruh dunia. Hostel Aivengo berada 5 menit dengan berjalan kaki dari Hostel Bob. Bangunan dan interiornya berwarna ungu tua yang bernuansa hangat dan modern dan terkesan lebih terawat daripada Hostel yang pertama kami lihat tadi. Tidak ada kerumunan anak-anak muda di lobby kecilnya. Pengelolanya pria muda berwajah mirip orang Italia yang selain tampan ternyata cukup ramah melayani kami. Sayangnya keberuntungan belum menghinggapi kami. Ternyata semua barak sudah penuh. Semua tempat tidur sudah habis dipesan calon penghuni hingga esok siang.

Aku segera menarik tangan Vany yang masih terpaku di depan meja, masih memandangi sang resepsionis berwajah latin yang bermata coklat itu. Aku berjalan kembali ke arah saat kami datang. Di pojokan Jalan Spuistraat dan NZ Voorburgwal, terdapat satu hotel yang tidak terlalu besar. Aku memberanikan diri untuk masuk. Dilihat dari bentuknya yang imut, aku berharap harga kamar di hotel ini tidak terlalu mahal.

“Hi, Morning”

Aku melempar senyum ke lelaki penerima tamu yang berambut brindil mirip Josh Groban di ujung ruangan ini. Lelaki itu melirikku dan berhenti bicara dengan rekannya.

“Morning”

Wajahnya tidak seramah pria muda di Aivengo Youth Hostel dan sepertinya tidak mengharapkan tamu seperti kami --dua turis muda dari Asia yang cukup lusuh karena terkena gerimis hujan dan sejak mendarat di Schipol hingga dua jam yang lalu belum membasuh muka letih dan dekil kami-- masuk ke dalam hotelnya. Orang-orang seperti kami ini turis muda biasanya hanya mampu beristirahat di youth hostel yang biaya menginap seharinya paling mahal 25 euro.

Entah karena lelah dan jet lag, maka kalimat yang kemudian meluncur dari mulutku adalah, “Hi, may I know the price of this hotel?” dengan wajah cukup meyakinkan.

“What? Do you have money girl?”

Si lelaki brindil menjawab ketus dengan muka masam bagai perempuan yang tidak ikhlas menerima penderitaan menstruasi hari pertama. Lelaki di sebelahnya tertawa sambil memandangiku takjub.

“Dua juta euro!” katanya setengah membentakku

Terkejut dengan angka yang disebut Pak Brindil, dengan polosnya aku menyahut.

"Wow” secepat kilat aku berjalan ke pintu keluar, menyadari tidak punya uang sebanyak itu dan mengurungkan niat terlibat pembicaraan lebih lama dengan Pak Brindil yang kelihatan sewot.

Sampai di luar Vany tertawa terbahak-bahak. Suara tawanya yang tinggi meringkik memenuhi pojok jalan Spuitsraat ini.

“Kenapa lu Van?”

Lu gila ya Ras, masa mau nawar harga hotel! Jutawan Bu?”

Hah? Aku kembali mengingat-ingat dialogku di hotel tadi. Ya ampun, rupanya aku bertanya harga hotel dan bukan harga menginap satu malam di satu ruangan di Hotel tersebut. Spontan aku tertawa keras terbahak-bahak. Sulit untuk berhenti. Aku tidak peduli dengan beberapa orang yang berpapasan atau pun lewat dengan sepeda memperhatikan kami.

“Hahaha pantas Pak Brindil angot! Tampang dekil kayak kita, berani-beraninya nawar hotel dia! Gue pikir lagi mens Van! Hihihihi”.

Kami masih tertawa di depan Bob Hostel karena dalam satu jam sudah dihardik oleh dua pria Belanda. Aku berhenti sebentar di depan Pos Polisi di sebelah Bob Hostel, dan pandanganku tanpa sengaja tertumbuk pada Hotel di seberang jalan, Hotel Avenue.

“Van, lu mau ngga kita lihat-lihat Hostel di kawasan Red Light?” aku menunjukkan halaman di Lonely Planet.

“Aih ngga deh Ras, emangnya Ik cewek apaan?”, Vany menggeleng sambil meringis membaca keterangan di buku bahwa hostel di kawasan Red Light tersebut bertetangga dengan segala macam pusat kemaksiatan, tempat tato diperparah lagi dengan peringatan adanya copet.

“Aman kok Van, lagian kita kan berdua, banyak backpacker cewek juga di sana. Kita taruh koper, trus jalan-jalan. Cuma semalam di sana, besok pindah ke Aivengo”

“Ih, gue ngga berani Ras, ngeri!”

Aku tersenyum-senyum, sudah menduga Vany akan menolak ide gilaku untuk tinggal semalam di kawasan Red Light.

“Katanya mau coba jadi backpacker, mau petualangan hebat!” aku meledek Vany, “Eh, lihat deh, di seberang ada Hotel, mau coba? Tapi pasti mahal”

“Ah udah deh Ras, capek nih. Gue bayar berapa aja, udah pengen mandi air hangat dan bobo nih”, Vany mengeluh manja.

Kami berdua dengan semangat langsung menyeberang menuju Hotel Avenue, ingin segera mengakhiri penderitaan selama dua jam kelimpungan mencari tempat penginapan. Karena Vany tidak mau tinggal di Hostel di kawasan remang-remang Amsterdam, dan dia dengan sukarela mau membayar sebagian besar biaya penginapan di Hotel Avenue, kami memutuskan untuk menginap dua hari dua malam di sana. Akhirnya setelah bersakit-sakit disambut gerimis tak diundang di Amsterdam, hampir tawaf di Jalan NZ Voorburgwal dan sekitarnya dengan menyeret-nyeret koper seberat lebih dari setengah berat badanku untuk menemukan Bob Youth Hostel, sambutan kurang ramah dari dua orang penerima tamu, akhirnya kami dapat mengguyur tubuh lelah kami dengan air hangat, meluruskan punggung dan merasakan nyamannya satu kamar di Hotel Avenue dengan jendela menghadap jalan NZ Voorburgwal.

Siang hari setelah puas tidur beberapa jam, aku dan Vany memutuskan untuk jalan-jalan ke arah Damsquare, alun-alun tempat aku menunggu Vany tadi pagi. Melintas di depan cafe kecil di kiri jalan, seorang pria plontos mirip Vin Diesel, berkaos putih, kemeja flanel kotak-kotak dominasi merah dan celana jeans yang menyadari kehadiran kami, melambaikan tangan kanannya.

“Hi girls!”

Kami hanya tersenyum dan terus melanjutkan langkah.

“Oh sore yang indah dan warga Amsterdam yang ramah”, decakku dalam hati.

Hilang sudah kesan menyebalkan dari dua orang tak ramah yang kami temui tadi pagi.

Sesuai dengan fungsinya sebagai alun-alun kota, Damsquare dipenuhi ratusan manusia yang menikmati musim semi. Di tengah-tengah kulihat manusia dengan muka yang dicat biru mengenakan kostum ala Dewa Laut berwarna senada dengan cat mukanya berdiri mematung. Setiap lima menit dia berubah gerak. Di depannya terdapat kotak kaleng yang berbunyi gemerincing jika penonton berbaik hati menaruh koin dua euro. Dia selalu membelakangi turis-turis yang berusaha mengambil fotonya, sambil menunjuk-nunjuk kotak kaleng di dekatnya. Rupanya sang senirupawan hanya mau dipotret jika kita menaruh koin dua Euro.

Aku dan Vany duduk di bangku batu yang ada di depan gedung Peek & Cloppenburg. Menikmati keramaian alun-alun di sore hari yang cerah, aku masih tersenyum membayangkan kejadian bodoh tadi pagi, berdiri meringis selama setengah jam di sudut lain Damsquare walau gerimis lamat-lamat membasahi rambut dan jaketku. Aku merekam alun-alun, gedung-gedung tua yang mengitari ketiga sisinya, istana kerajaan Belanda, Museum Madam Tussaud dan gereja serta turis yang memadati lapangan ini di dalam Kodakku. Saat aku dan Vany bergantian berpose narsis, seseorang berwajah Timur Tengah yang kutaksir berusia empat puluhan dengan bahasa tubuh yang lincah dan lucu mirip Danny de Vito, tinggi sekitar 165 cm dan agak tambun dengan jas motif kotak-kotak kecil duduk di sampingku.

Hi, can you help me take my picture,” tanya si lelaki gemuk

Sure”, aku mengiyakan sambil menerima kamera dari tangannya.

“Bagaimana, bagus?” tanyaku ketika dia melihat hasil jepretanku.

“Lumayan, terima kasih”

Aku pikir dia akan pergi dari tempat duduk ini setelah aku membantunya memotret di depan Damsquare, tetapi setelah lima menit dia sibuk dengan kameranya memotret keriuhan Damsquare di sore hari, dia malah duduk di sebelah kiriku.

“Remo”, katanya memperkenalkan diri.

“Risa, ini teman saya, Wina”, asal saja kusebut nama itu sambil melirik ke arah Vany. Kebohongan pertamaku ke lelaki asing ini.

Just curious, ada arti khusus dari nama kamu, Remo?”

“Remo dari bahasa Mesir, artinya brother in English. So, kalian pelajar di negara kalian? Darimana?”

Aku tertawa geli dalam hati, melihat mimik muka kaget yang jenaka dari lelaki berperut tambun ini, karena ia tidak percaya ketika aku mengaku berusia dua puluh lima tahun dan Vany baru dua puluh satu tahun. "Padahal aku sudah memudakan umurku enam tahun hihihi", aku tertawa dalam hati. Ia mengira kami masih berusia di bawah dua puluh tahun, apalagi melihat Vany yang mukanya mirip kelinci dengan pipi temben dan kawat gigi warna biru. Tanpa sungkan-sungkan si pria Mesir ini mengajak foto bertiga. Aku dan Vany sama sekali tidak keberatan. Kupikir setelah itu dia akan pergi.

“Sudah jalan-jalan ke sekeliling Amsterdam?” tanya Remo

“Belum,” jawabku, “kami baru saja tiba lima jam yang lalu”

“Hm girls, sebagai warga Amsterdam yang baik, saya akan ajak kalian melihat berkeliling. Do you mind?”

Aku melirik Vany.

“Don’t worry, saya pria baik-baik”

Remo memandu kami menyusuri jalan kecil di samping Madame Tusaud. Lelaki gemuk berkulit kuning langsat ini hijrah dari Mesir sekitar tiga puluh tahun silam bersama pamannya. Saat itu Eropa belum terlalu ketat memberlakukan aturan terhadap imigran yang datang dari negara-negara Timur Tengah, Afrika, Asia dan Eropa Timur. Dia dengan gaya lucunya sambil tersenyum sumeh menjelaskan secara singkat Kota Amsterdam. Ia kemudian menceritakan masa-masa awal harus beradaptasi dengan budaya Belanda ketika pertama kali menginjakkan kaki ke kota yang melegalkan prostitusi dan penggunaan ganja dalam porsi di bawah lima gram ini. Aku menceritakan kisah hari pertama kami di sini, dan tanpa maksud apapun berkata, “... jadi sampai sekarang kami belum makan siang, hanya sempat makan Pie apple di dekat Anne’s House”

“Wah kalau begitu, tenang, panggil saya Remo, your brother. Saya akan mentraktir kalian di Kedai kebab take away milik orang India di damrak”

Vany berusaha menolak dengan halus

“No, thanks Remo. Kamu sudah baik mau mengajak kita jalan-jalan”

Remo dengan langkah kakinya yang cepat meninggalkan kami berdua dan langsung masuk ke Kedai Kebab tersebut. Ia bicara dengan si India yang melayani pelanggan kedai yang sangat ramai, dan 10 menit kemudian dia menaruh kebab itu di tanganku dan Vany.

“Thanks brother”.

Satu gulung besar kebab porsi bule memenuhi tangan kananku. Remo tersenyum lebar.

Kami melewati gang sempit yang menuntun kami ke Universitas Amsterdam. Lembaga pendidikan terkenal di Belanda ini tidak terlalu luas jika dibandingkan dengan kampus Universitas Indonesia di Depok dan berjarak hanya sekitar dua ratus meter ke kawasan Redlight. Setelah berfoto narsis ala foto model dadakan di depan jembatan kecil, kami melanjutkan langkah mendekati kawasan pemuasan napsu kemaksiatan dimana prostitusi menjadi obyek wisata.

“Di depan, kita akan melewati kawasan yang harus dikunjungi turis di Amsterdam. Red light district.”

Vany menoleh ke arahku dengan muka was was.

Gue ngeri Ras”

No, no, jangan takut, kalian lihat di depan? Banyak turis seumuran kalian yang juga ke sana. Lihat di sebelah kiri sana? Ada mobil patroli polisi?”

Walaupun Remo sudah menenangkan kami, aku tidak bisa menyangkal, untuk orang sepolos aku, semakin mendekati pusat kemaksiatan di kota ini, semakin terasa suasana mencekam seolah-olah aku berada dalam sketsa film-film Hollywood yang menceritakan kehidupan mafia atau pun kriminalitas.

“Relax. Di tempat seperti ini kalian harus pandai-pandai memasang muka, jangan senyum-senyum seolah merendahkan mereka atau memandang mereka terlalu lama, apalagi memotret,” Remo menoleh ke arah Vany, “berjalan santai, sama seperti jika kalian gadis-gadis berjalan di pusat perbelanjaan”

“Come on Remo, di mall di kota saya tidak ada laki-laki algojo sebesar yang ada di depan itu. Ya kan Van?” Aku dan Vany tertawa menutupi ketegangan kami.

Beberapa menit kemudian kami melewati laki-laki berbadan besar, tinggi dan tegap bak algojo berkaos hitam dan laki-laki klimis mengenakan jas dan tuxedo yang rapi berjajar di depan tempat clubbing atau toko penyedia alat-alat penunjang seks. Aku masih tenang, membayangkan sedang berada di Plaza Semanggi. Tetapi terapi tenangku itu terganggu oleh suara raungan sirene mobil polisi dari arah belakang kami. Aku menoleh ke arah satu mobil patroli berwarna putih yang berhenti 200 meter di depan kami.

“That’s normal?” tanyaku pada Remo

“What? Sirene? Saya tidak tahu, mungkin ada sesuatu di depan.”

“Wow, it’s cool Remo! Seumur hidup saya hanya melihat kejadian ini di film Law and Order

“Yeah, this is Redlight district Saras, sometime shit happen. Mungkin junkies yang mati karena overdosis”

Kami berbelok ke arah kiri, memasuki gang sempit yang ternyata di kiri kanannya terdapat ruangan yang mirip akuarium besar. Ruangan kaca bersekat-sekat itu masing-masing etalase dihuni beberapa wanita muda penjaja cinta dari segala ras yang mengenakan bikini super sexy dan super minim yang hanya berhasil menutupi beberapa sentimeter tubuh mereka. Miris melihat perempuan –perempuan muda yang aku yakin usianya jauh lebih muda dibandingkan aku, dipertontonkan seperti itu.

Persis seperti berada di toko hewan, pengunjung cukup menunjuk gadis yang disukai yang akan memenuhi hasrat duniawi mereka. Aku tak menyadari Vany dan aku adalah pengunjung minoritas di sini, perempuan dan orang Asia. Setiap kali berpapasan dengan pengunjung yang kebanyakan pria dan turis-turis remaja yang ingin memenuhi rasa ingin tahunya, aku melihat mata mereka yang kaget melihat wajah innocent Asia kami berkeliaran di tempat seperti ini.

Keluar dari gang sempit tadi kami melangkah ke jalan yang lebih besar yang di sisi kanan dan kirinya terdapat toko-toko souvenir yang menjual cinderamata khas Belanda dan Kota Amsterdam. Toko-toko itu memajang tas, T-shirt, banner, topi, gantungan kunci hingga paket cannabis seberat dua gram. Aku tidak tahu apakah hari itu aku sedang sangat bongah karena pengalaman yang baru saja aku alami atau mungkin karena pengaruh uap ganja dari beberapa pemakai di Coffee Shop yang menawarkan menu menghisap uap ganja bersama-sama. Sepanjang jalan ini aku dan Vany dengan mudahnya tertawa terpingkal-pingkal setiap Remo menceritakan kejadian yang sebenarnya tidak terlalu lucu. Otot perutku keras karena telalu sering tertawa. Kami baru bisa menenangkan diri saat kembali di depan gereja di salah satu sisi Damsquare.

“Remo, terima kasih sudah menjadi pemandu wisata kami” ucapku.

“Don’t mention it. It’s a pleasure for me, Saras.”

Remo sepertinya masih ingin menghabiskan waktu bersama kami, tidak ada gelagat dia akan berkata memisahkan diri dari kami.

“Nice to meet you Remo” Vany berusaha mengusir lelaki Mesir tambun ini.

Remo menunjukkan mimik kecewa.

The night’s still young. Masih jam tujuh dan langit masih terang benderang”

Now it’s girl’s time. Kami akan window shopping ke Magna Plaza” aku berusaha mencari-cari alasan supaya dia mau meninggalkan kami.

“Yakin tidak mau ikut saya clubbing?”

“Hm, sayangnya kami masih jet lag dan letih. Besok pagi kami akan ke Keukenhof, jadi harus tidur cepat, Remo.”

“OK. Bisa minta nomor telephone kalian?”

Aku meminta Vany memberikan nomor ponselnya. Remo mencatat nomor Vany.

“Thanks. Dimana kalian menginap?”

“Aivengo” aku menjawab secepat kilat. Kebohonganku kedua, entah mengapa instingku mengatakan aku harus berbohong.

Akhirnya kami meninggalkan Remo. Setelah berjalan sekitar sepuluh langkah aku pura-pura membenarkan tali sepatu sneaker converse biruku, sambil ujung mata melihat ke arah tadi Remo berdiri.

"Gila! Remo masih berdiri di situ Van", bisikku

Kami melanjuti langkah kami tepat di jalan di seberang Plaza Magna, kali ini Vany yang kusuruh pura-pura membenarkan tas ranselnya.

“Masih di sana ngga Van", tanyaku tanpa menoleh ke belakang.

"Sepertinya masih Ras"

Terpaksa aku dan Vany tidak langsung pulang ke hotel Avenue, tetapi mampir sebentar ke Magna Plaza yang ada di depan kami, khawatir jika Remo masih mengawasi kami dari kejauhan dan akan membuntuti kami.

Dalam hati aku berpikir. Clubbing? Di negeri sendiri saja aku tidak pernah ajep-ajep, apalagi di sini, di negara orang lain yang letaknya jauh dari Indonesia, di Amsterdam pula, pusat prostitusi. Seingatku aku pernah membaca di suatu majalah, bagaimana woman trafficking terjadi di Eropa. Berbeda dengan modus trafficking di Indonesia, di mana pada daerah pantai tertentu orang tua menjual anak gadisnya ke germo atau para germo memangsa gadis-gadis muda di desa dengan dalih akan bekerja di restoran di kota-kota besar, di Eropa banyak dari komplotan mafia prostitusi mendapatkan gadis-gadis ranum, dengan pura-pura mengajak turis remaja putri clubbing, menaruh obat bius dan selanjutnya si turis remaja itu terbangun di dalam kamar hotel bersama pria yang tidak dikenal. Aku sangat berhati-hati menghadapi Remo, karena sewaktu kami jalan –jalan tadi, kuperhatikan hampir semua laki-laki di kawasan Redlight mengenal dia dengan akrab. “Mungkin saja dia preman atau germo di sini” dugaku.

Pagi hari jam enam, aku nongkrong di depan jendela kamar hotel kami. Dari jendela kaca besar ini aku bisa melihat kegiatan pagi hari di sekitar Jalan NZ Voorburgwal. Petugas-petugas kebersihan jalan sudah bertugas menyikat jalan dengan mobil.

"Ah, pantas saja jalannya mulus dan kinclong beda dengan jalan-jalan di Jakarta. Sudah berlubang pun Pemerintah tetap cuek kecuali dekat-dekat PEMILU", gumamku. Vany menyusul di belakangku. Dia menepuk bahuku.

“Masya Allah Ras, di sini kita bisa zikir terus ya. Petugas kebersihan jalan aja ganteng-ganteng!”

Matanya yang masih bau bantal mulai tampak berbinar-binar. Beberapa lelaki lokal yang melihat kami, dua gadis Asia di depan jendela, sama noraknya dengan Vany yang baru kali ini melihat bule demikian banyaknya di depan mata. Saat sampai di bawah jendela kami, mereka melambaikan tangan dan menyapa dengan ramah.

“Hi cute!”

Kami pun membalas tak kalah genitnya, “Hi guys!”

Kesibukan pagi hari sudah dimulai dari jam 6 pagi. Tram yang dipenuhi penumpang sudah lewat di sepanjang jalan NZ Voorburgwal. Diseberang jalan pemandangan yang tidak akan pernah berhenti, beberapa backpackers yang baru datang berkerumun di depan Bob Youth Hostel, yang lainnya berjalan terus mencari penginapan di tempat lain. Vany kembali ke tempat tidur, dan aku memutuskan untuk mandi dan sarapan pagi di lantai 1.

Jam delapan pagi, kulihat buffet room masih sepi. Ada sekitar sepuluh meja lebih di sana, tetapi hanya 3 meja yang terisi penuh. Karena semalam hanya makan burger Mac D di depan kanal Prinsenracht, hidangan yang tersaji di meja membuatku makin lapar mata.

“Confused?”

Aku menoleh ke lelaki yang ada di samping kananku. Di depanku ada berbagai macam keju, dan aku agak bingung mana yang pantas mendampingi roti gandum berseratku. Lelaki ini mengambil tiga potong kecil keju dengan bentuk dan warna berbeda dan menaruhnya di atas piringku.

“Coba ini, gouda, endam dan Leiden cheese, keju andalan Belanda.”

Masih termangu-mangu, aku melihat ketiga keju itu dan sekali lagi kupandangi sosok lelaki ganteng berambut coklat gelap sebahu dengan sweater tipis berwarna merah maroon, sama dengan sabrina merah yang aku pakai.

“Oops, maaf kalau saya lancang”, dia tersenyum membentuk dua lesung pipit di pipinya dan pergi meninggalkan aku yang masih memandangi punggungnya. Aku meneruskan memilih menu makan pagiku, mengambil croissant, mentega, buah anggur dan dua gelas youghurt.

Still empty?” kutunjuk kursi di depan lelaki bersweater merah ini.

“Sure. Hai, maaf ya tadi”

“Oh ngga apa-apa, saya justru mau terimakasih. Saya ngga tahu keju mana yang terbaik!” Aku tersenyum ala selebritis. Kugigit satu keju itu

“Hm, yummy! Thanks.”

“I told you” Senyumnya merekah, kembali terbentuklah dua dekik di pipinya.

“Gee, kamu mirip sekali dengan Terry.” Kutatap wajah lelaki dihadapanku tanpa bosan.

“Pacar kamu?” tanyanya menyelidik.

“Hehehe sayangnya bukan, saya single. Terry itu tokoh kartun film Candy. Film animasi Jepang pertama yang saya suka. Kalau komik ini dibuat film non animasi oleh Hollywood, pasti kamu akan memenangkan casting untuk peran Terry”

Casting di sana tidak semudah itu. Oia, Saya Antony” Dia menjulurkan tangannya.

“Saras, Jakarta, tapi panggil saja Raz. Senang berkenalan dengan kamu, Anthony”

“Lengkapnya Antony Ananiano, tapi kamu boleh panggil Tony atau Terry hihihi. Jakarta? Big city? Saya tinggal di Los Angeles.”

“Really? Jangan-jangan kamu aktor?” selidikku penuh canda sambil melirik croissantku.

“Secara formal saya bekerja sebagai creative director di perusahaan periklanan, tapi kadang-kadang masih mencoba ikut casting, ternyata sulit. Jadi, apa yang membuat kamu ada di sini?”

Kuceritakan dari awal rencana petualanganku dengan Vany ke Eropa. Untuk membuat kesan dramatis kuceritakan dengan singkat cerita tragisku dengan sang Manajer killer di kantor sehingga aku nekat resign dari pekerjaan.

“Nah begitulah ceritanya. Jadi kamu saat ini sedang berbicara dengan perempuan yang kabur dari kantornya dan jobless hehehe”

Aku terkekeh, herannya kejadian yang menurutku saat itu menyebalkan dan tragis, sekarang malah bisa kutertawakan. Terry, ehm, Tony tersenyum, manis sekali, mengalahkan susu strawberry yang kuminum. Lelaki blasteran Italia dan Inggris ini kemudian menengok ke kanan dan ke kiri, mendekatkan kepalanya kepadaku dengan mimik muka berlebihan ala Jim Carey seolah-olah sedang membeberkan rahasia negara.

“Ssst, jangan bilang boss saya ya, saat ini saya sedang missing in action”

Tony kembali ke posisi semula dan menghabiskan serealnya.

“Saya ingin membuat album foto arsitektur di Belanda dan Jerman. Ini proyek pribadi saya.”

Aku menghentikan tawaku ketika melihat Vany di depan meja Buffet sedang mengambil makanan. Kulambaikan tangan mengajak Vany bergabung dengan kami. Vany langsung tersenyum sumringah dan duduk di sebelah Tony. Badannya menggeliat-geliat mirip kucing yang berjemur di bawah sinar matahari.

Aku tidak melihat sosok jutek Vany saat berbicara dengan lelaki Italia itu, seperti yang aku lihat setiap kali dia berbicara dengan pria-pria Indonesia di Jakarta. Setiap saat dia selalu tersenyum hingga menampakkan kawat giginya yang berwarna biru sambil matanya menatap penuh kagum ke arah Tony dan mempermainkan ujung-ujung rambut keritingnya. Kulanjutkan menghabiskan youghurt dan membiarkan Vany menikmati euphoria berada di dekat lelaki ganteng ini.

Setelah berpamitan dengan Tony, aku dan Vany keluar dari hotel untuk memulai perjalanan kami ke Keukenhoff. Saat melintasi cafe kecil berjarak tiga gedung dari hotel, sama seperti kemarin siang, lelaki mirip Vin Diesel di cafe itu menyapa kami.

“Hi girls!”

Aku menoleh ke arah Vany, dia tersenyum menampakkan kawat-kawat giginya.

“Please come over! Have our fabulous tea or coffee”

Kami terus melaju meninggalkan Vin Diesel yang masih belum jera menunjukkan keramahannya kepada kami.

Rencanaku ke Keukenhof untuk melihat hamparan warna-warni bunga-bunga tulip bermekaran di musim semi yang menurut brosur promosi wisata Belanda adalah taman terindah di Eropa, dengan berat hati terpaksa harus dibatalkan. Saat aku bertanya ke petugas di VVV, petugas wanita yang melayani pertanyaanku menjelaskan Keukenhoff hanya buka saat musim semi dan sudah tutup tanggal 19 Mei kemarin. Dengan profesional dan ramah Ibu itu menyarankan aku pergi ke obyek wisata lainnya, Volendam, Museum Van Gogh atau Anne’s House. Maka sepuluh menit kemudian dengan mengantongi tiket pulang-pergi Ariva-Waterland seharga enam euro yang aku beli di VVV, aku naik bis Ariva nomor 118 yang parkir tidak jauh dari Centraal Amsterdam.

Volendam merupakan kota nelayan yang indah dengan penduduk mayoritas beragama Kristen yang taat. Aku sampai di sana sekitar jam 10.00 pagi dan kebanyakan toko-toko, restaurant atau kafe di sepanjang pantai itu tutup karena penduduk bergegas pergi ke Gereja untuk misa hari Minggu. Di antara toko-toko ini terdapat beberapa studio foto yang menawarkan kepada turis untuk mengabadikan kunjungan mereka ke sini dengan berfoto mengenakan baju tradisional Volendam. Sebenarnya Belanda mempunyai beberapa baju tradisional, tetapi mungkin yang paling terkenal dan menjadi ciri khas Belanda adalah baju daerah Volendam. Baju adat ini oleh pemerintah Belanda dijadikan trade mark Belanda setelah memenangkan lomba baju tradisional.

Semuaetalase kaca studio foto memajang foto-foto orang terkenal yang pernah berpose di studio mereka, antara lain foto aktor atau olahragawan Belanda dan Eropa, dan yang membanggakan. Mungkin karena banyak turis asing dari Indonesia yang selalu mengunjungi daerah pinggiran pantai ini, mereka juga memamerkan banyak foto selebritis Indonesia. Selebritis yang sempat aku ingat Marisa Haque, Tasya, Meli Manuhutu, Tamara Blezinsky, Rima Melati, bahkan ada juga mantan Presiden Gus Dur.

Kelihatannya cara promosi mereka cukup berhasil mengundang turis asal Indonesia. Saat aku sedang berdiri di salah satu studio foto, aku mendengar seorang wisatawan Indonesia yang bersikeras dengan temannya hanya ingin difoto di Studio Gus Dur pernah berpose. Aku senyum-senyum membayangkan mereka harus meneliti dengan seksama foto-foto ukuran 5 R di setiap etalase studio untuk menemukan wajah Gus Dur dalam kemasan pakaian tradisional Volendam.

"Aneh banget ya Ras foto aja mesti di tempat Gus Dur", komentar Vany

"Orang NU kali Van", selorohku asal.

Sudah jauh ke Volendam rasanya ada yang kurang kalau tidak menyeberang ke Marken, pulau kecil perkampungan nelayan di seberang Volendam. Di depan loket penjualan tiket kapal ferry, dari jarak lima meter aku sudah mendengar teriakan seorang lelaki tua yang terus membunyikan klenengan bel di tangannya dan berteriak dalam beberapa bahasa antara lain Inggris, Italia, Perancis, Spanyol, Jerman dan tentu saja Belanda. Lelaki tua itu mengajak turis untuk naik ferry ke Marken. Kapal- Kapal Ferry yang menyeberangi kami ke Marken semuanya dimiliki dan dikelola oleh nelayan setempat dan anak-anak mereka. Sungguh beda dengan para koleganya di pantai utara Jawa yang terhimpit kemiskinan, di sini para nelayan kelihatan mempunyai kehidupan yang makmur dengan perahu modern yang nyaman.

Di pulau kecil ini aku dan Vany mengunjungi toko-toko souvenir dan restoran turun temurun serta perkampungan nelayan dengan rumah-rumah mungil nan asri khas Belanda yang yang sudah ada sejak ratusan tahun silam. Kami berhenti di depan kedai kecil yang menjual berbagai macam hasil tangkapan nelayan seperti berbagai macam ikan laut, cumi-cumi, udang, kepiting dan lain-lain dalam porsi mini, mirip porsi nasi kucing di Yogyakarta. Penjualnya sepasang suami istri yang kelihatannya masih mesra walaupun sudah menikah puluhan tahun.

”Itu foto kalian Nyonya?”, aku menunjuk satu foto lawas hitam-putih sepasang muda-mudi Belanda yang ditempel di dinding.

”Oh iya. Itu kami berdua setelah pesta pernikahan”

So sweet, anda berdua masih kelihatan mesra”, aku menerima kembalian satu euro dari sang nyonya.

Bedankt”, nyonya Belanda ini melirik suaminya mesra dan tersenyum kepadaku, ”kalian dari Indonesia?”

”Iya”

”Kami pernah ke Jakarta dan Semarang sepuluh tahun lalu”, sang suami menimpali pembicaraanku dengan istrinya dan memberikan dua porsi ikan kepadaku.

Aku mengakhiri pembicaraan dan mencoba mencari tempat di tengah kerumunan pembeli. Harga penganan kecil ikan ini tidak terlalu mahal untuk ukuran Eropa, cukup membayar dua hingga empat euro per satu porsi, aku sudah bisa menikmati hasil laut nelayan Marken bersama kucing kuning gendut yang sedari tadi mengakrabiku.



Turun dari bis Areva, kami menyusuri jalan dari Amsterdam Centraal, berfoto di depan gedung parkir sepeda bertingkat di dekat kanal dilanjutkan memuaskan kenarsisan kami di depan yacht dan kemudian melangkah ke gedung Madame Tussaud yang sangat terkenal dengan patung lilin para selebritis dunia. Aku dan Vany tidak membuang waktu untuk masuk ke museum patung lilin itu dan segera berdiri dalam antrian yang cukup panjang. Aku pikir begitu lewat pintu masuk bisa langsung berfoto dengan Bono, penyanyi U2 yang aku sukai, tapi kok di depan kami terdapat ruangan yang gelap?

Perasaanku sudah tak menentu, apalagi aku termasuk orang yang penakut. Ternyata sebelum melihat patung-patung berwajah tampan dan cantik itu, di bagian awal terdapat diorama yang memaparkan sejarah berdirinya kota Amsterdam dengan suasana yang buram, gelap dan menakutkan. Lebih mengerikan lagi ketika tiba-tiba muncul sosok lelaki besar seperti tokoh di film Hulk dengan baju penuh sobekan dan bercak darah. Wajahnya yang menyeramkan mengeluarkan auman keras sambil menggerak-gerakkan tangannya seperti mayat hidup berusaha menggapai pengunjung. Karuan saja banyak pengunjung yang berteriak ketakutan, termasuk aku. Sialnya Vany malah tertawa-tawa melihat aku yang berusaha menghindar dari si Hulk.

Akhirnya sambil berlari secepatnya aku berhasil meninggalkan ruangan tersebut. Rupanya atraksi tersebut adalah upaya pengelola museum untuk memberikan pengalaman yang berbeda kepada para pengunjungnya. Baru setelah itu aku bisa mengamati patung-patung para pemimpin dunia, ratu, raja, dan para pesohor dunia lainnya dari kalangan seni, musik dan olahraga. Patung penyanyi Inggris Robin William, George Clooney, Bono sang vokalis Grup Musik U2, Julia Robert, Lady Diana dan Elvis Presley cukup menyedot minat banyak pengunjung untuk berfoto bareng dengan gaya mereka yang tak kalah seru. Beberapa pengunjung yang usil tampak serius mengamat-amati bokong patung Jennifer Lopez. Aku melirik bokongku dan dalam hati bertanya-tanya apakah sebesar itu aset Jennifer Lopez?

Keluar dari Madame Tussaud masih jam lima sore. Kami pergi ke daerah di dekat Red Light untuk membeli souvenir dan mampir ke FEBO membeli paket makan malam seharga lima euro, karena hanya itu yang kami sanggup beli sesuai budget. Jam enam sore lebih sekian menit tetapi langit Amsterdam masih terang benderang seperti jam dua belas siang di Jakarta. Kami memutuskan untuk istirahat sebentar ke kamar hotel. Aku dan Vany bertaruh, apakah si Vin Diesel akan menyapa kami lagi saat melintas di depan cafenya.

"Gue yaqin super yaqin, pasti dia akan menyapa kita Van"

"Ah, paling juga bosan kita cuekkin"

Mendekati kafe mungil Vin Diesel yang terletak di lantai dua bangunan mungil yang dibawahnya digunakan sebagai kedai rokok, minuman dan lotre, aku dan Vany bersikap acuh tak acuh melemparkan pandangan lurus ke depan. Aku pikir aku kalah bertaruh, tetapi saat kami sudah melewati kafe tersebut, aku mendengar suara Vin Diesel.

“Hi Girls! Yuhuu!”

Mau tak mau aku dan Vany berhenti dan menoleh kebelakang. Vin Diesel menuruni tangga.

“Come here please”

“Pulang aja deh Ras, tampang gue kuyu gini, malu ketemu cowok”

“Ah pede aja lagi. Sepertinya baik orangnya Van.”

Kami berdua menaiki anak tangga. Lelaki tinggi berkepala plontos dengan kemeja flannel kotak-kotak biru hitam ini menyilakan kami duduk di dekat meja Bar.

“Hi, mau coba cappucino, teh atau kopi kedai kami?”

Aku mencoba basa-basi orang Indonesia.

“No thanks, Ngga usah repot-repot. Kita ngga minum kopi”

“Oh OK, no cofee. Tenang, ini gratis, my complimentary. Kalian pasti capek habis jalan-jalan, jadi harus coba teh mint saya”

Aku melihat lelaki berkepala plontos ini berbicara pada rekan kerjanya dalam bahasa Belanda, kemudian dia mempersilakan kami duduk.

“Saya Hraf, orang tua saya asal Armenia,” Ia menatap Vany lurus-lurus.

“Vany”, sambil melempar senyum semanis mungkin ke Hraf

“ Saras”

“So pretty girls, Kalian sendiri berasal dari mana? Hm, sebentar, saya tebak, Philiphines ? Thai?”

Vany menggeleng, aku tertawa.

“In-dyo-ne-sya” jawab Vany kenes dengan aksen Inggris ala Cinta Laura malu-malu.

Aroma mint dari teh di baki yang dibawa rekan kerja Hraf sudah tercium. Ia menaruh tidak hanya dua cangkir teh mint, tapi juga dua piring berisi stroopwafels dengan ice cream diatasnya, serpihan coklat dan blue berry. Selesai menghabiskan wafel tandas tak tersisa, kami pamit pulang.

“Wafel dan teh mint. Sore yang indah sekali. Terima kasih banyak Hraf” ucapku mengakhiri percakapan.

Saat sampai di ujung anak tangga bawah, Hraf menepuk bahuku.

“Saras, tunggu”

Aku kembali menapaki dua anak tangga ke atas. Vany menungguku di tepi jalan.

“Teman kamu kelihatannya pemalu?”

“Vany? Pemalu? Dia hanya belum terbiasa berbicara dalam bahasa Inggris, itu saja. Selama di Belanda, saya yang disuruh maju bicara dengan orang-orang yang kami temui. Ehm, maaf, kamu suka dia Hraf?” aku menengadah melihat mata lelaki besar ini.

Hraf mengangguk. “Bisa bantu saya? Saya ingin kencan malam ini dengan dia”

“Tenang, Vany itu sahabat saya. Dia juga masih lajang dan kelihatannya suka kamu, lihat aja tadi senyum-senyum malu. Biasanya dia begitu kalau suka cowok”

Aku tersenyum-senyum menikmati peranku sebagai mak comblang. Walaupun aku sendiri masih jomblo, tapi rasanya senang jika sahabatku berhasil kucomblangi. Ternyata membujuk Vany tidaklah sulit, sebab selama ini memang dia mengincar lelaki bule. Aku sebagai mak comblang mengakhiri propagandaku.

Udah ganteng, tinggi, mirip Vin Diesel, seumuran sama lu, punya cafe di Amsterdam, baik lagi. Buktinya dia tahu-tahunya kita capek, dan kasih kita ice cream. Ah, pengertian banget tuh cowok. Lumayan Van, bonus jalan-jalan, lu dapat pacar!”

Vany tertawa mulai terhasut propagandaku.

“Hihihi iya deh. Pas banget ya. Hraf umurnya 27 tahun, gue juga. Tony 31 tahun, sama tuh sama lu Ras! Jadi gue sama cowok Armenia, lu sama si Amerika! Hm, kira-kira gue pakai baju apa ya Ras?”

Setelah menginjak lantai kamar kami, Vany segera mandi dan mengeriting ujung-ujung rambutnya dengan alat pengeriting yang dia beli di Mall Ambasador. Aku tersenyum melepas kepergian Vany dengan Hraf di lantai bawah di depan Ruang Makan. Vany memakai tank top garis-garis merah putih, jaket coklat dan celana denim tiga perempat serta sandal berhak lima sentimeter. Hraf yang mungkin merasa gagah dan ganteng dengan kemeja kotak-kotak ala iklan rokok Marlboro mengenakan kostum andalannnya, kemeja lengan panjang kotak-kotak. Kali ini kemeja yang ia kenakan berwarna hijau putih ditemani celana denim panjang. Setelah pasangan yang kucomblangi itu pergi, aku kembali ke kamar hotel.

Lima menit aku iseng berdiri di depan jendela melihat orang-orang yang bersliweran di depan jalan. Suatu anugrah, aku melihat Tony berjalan masuk ke dalam Hotel. Aku gugup, apa yang harus aku lakukan untuk bisa bertemu lelaki Amerika itu? Aku bukan perempuan agresif yang punya keberanian menelpon lelaki yang baru kukenal ke kamar hotelnya apalagi mendatangi kamarnya. Lagi pula walaupun aku tahu dia berada di lantai yang sama, lantai 3, aku tidak tahu persis nomor kamar Tony. Bangunan hotel ini tidak terlalu besar, hanya 4 lantai dan mungkin tidak lebih 20 kamar di masing-masing lantai. Hanya ada satu lift di hotel ini.

Lift! Aku segera lari ke arah lift, tidak mau membuang waktu semenit pun, berharap akan berpapasan dengan Tony di pintu lift. Begitu lift menunjukkan angka satu, aku berusaha setenang mungkin dan merapikan rambut. Pintu terbuka.

“Hi Saras!” Antony ada di depanku. Aku keluar dari lift.

“What co-incident, ketemu kamu di sini!” aku tertawa renyah. Kami saling berbagi cerita kegiatan kami hari ini.

“Jadi kamu sendiri malam ini?”

“Yup, rasanya malas kalau harus meringkuk di kamar hotel menunggu Vany”

Tony memencet tombol baik di lift.

“Mau naik ke atas?” Aku mengikuti dia ke dalam lift.

“Begini saja, nanti malam saya mau hunting terakhir beberapa foto dan ketemu dengan saudara saya Emmanuel. Kalau kamu mau ikut, kita ketemu di lobby tiga puluh menit lagi?”

Ah, pilihan yang jauh lebih menarik dibandingkan menghabiskan malam dengan menonton televisi di kamar hotel. Jam delapan malam aku dan Tony menyusuri jalan ke arah kanal. Di beberapa tempat Tony berhenti menegakkan tripodnya dan membidik obyek bergerak dan arsitektur bangunan kuno dengan mengatur ASA dan pencahayaan kameranya. Tram yang melintas di tengah jalan, sepeda, arsitektur bergaya Barok atau Reinansce semuanya terekam indah di kamera Tony. Dua jam setelah puas menyimpan obyek-obyek fotografinya, Tony mengajak aku ke kafe di Jalan Oudezids Voorburgwal bertemu dengan Emmanuel.

“Manu kuliah di Universitas Amsterdam tetapi saat ini sedang bekerja paruh waktu di sini” ucap Tony dengan suara lantang di tengah keriuhan musik.

Pagi ini aku bangun jam delapan pagi, agak telat dari kemarin. Aku tidak melihat Vany di tempat tidur, tidak pula di toilet. Semalam saat aku datang, Vany sudah tertidur pulas, sehingga tidak ada informasi terkini tentang kencan dia dengan Hraf. Turun ke bawah, aku setengah terkejut saat memasuki ruang makan, melihat Vany sedang menggoda Tony di meja pojok, tersenyum senyum sangat manis di depan kamera digitalnya sambil tangan melingkar di pundak Tony, pipinya didekatkan ke pipi Tony. Aku berhenti menatap mereka, dan melenggang ke meja buffet. Heran, kemarin aku sudah membantu dia mendapatkan kencan dengan pria Amsterdam, dan dari mulutnya sendiri keluar pernyataan Tony boleh juga buat jadi gebetanku.

“Ah sudahlah, toh Tony hanya selingan di perjalananku ini, ngga usah berharap banyaklah Ras”, pikirku menghibur diri.

Setelah mengambil sereal coklat dengan susu segar, croissant, pie apple, juice orange dan youghurt straberry, aku duduk di meja terdekat. Lidahku sedang mencecapi rasa Pie apple hangat ketika Tony mendatangiku bersama Vany. Dia menaruh notebook Dellnya di mejaku.

“Pagi. Mau lihat foto-foto yang kita ambil semalam?”

“Mm mm”, kepalaku mengangguk dengan mulut masih penuh pie.

Dia menyodorkan layar notebooknya ke hadapanku. Mata kagumku mengikuti gerakan slide foto-foto Tony yang diambil selama dia berada di Jerman dan Amsterdam. “Slurp”, kuteguk kuah susu yang tertinggal di mangkok sereal.

“Nah, file yang ini foto-foto yang kita ambil kemarin malam Saras. Ingat kan?”

Kali ini terpaksa aku tinggalkan sebentar croissantku ingin mengetahui hasil jepretan Tony semalam setelah ditouch-up.

“Ini bagus” aku menunjuk pada foto barisan cafe di jalan Oudezids Voorburgwal.

“Yang ini bagus juga. Two thumbs up Tony! It’s definitely gorgeous!” Mulutku menganga sambil menunjuk foto Hotel Sofitel dan tram yang seolah seperti kilatan cahaya yang membelah jalan.

“Ini aku?” aku menoleh ke Tony. Itu foto aku di depan deretan yacht yang parkir di dekat kanal dan Tony mengambil anglenya dari bawah dengan poseku menyamping. Dia menjadikan aku fokus foto itu sementara yacht dan latar belakang kanal diburamkan dan beberapa orang yang berjalan di sekitarku seperti kilatan cahaya. Vany memainkan ujung-ujung rambut keritingnya, raut mukanya sedikit kesal hanya jadi kambing congek diantara aku dan Tonny yang dengan antusias membahas fotografi.

“Eh Van, gimana Vin Diesel lu? Asyik ngga kencannya?” Aku menyendok youghurt sembari menunggu Tony mengirim lima foto yang aku minta ke emailku.

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.